Mantan Bos Activision Blizzard Berambisi Beli Tiktok, Siap Bayar Mahal ke Bytedance

Bobby Kotick, mantan CEO perusahaan gim kondang Activision Blizzard, mengungkap keinginan besarnya mengakuisisi platform media sosial TikTok dari ByteDance. Hal itu diungkap Kotick setelah hengkang dari Activision Blizzard, ia tak menjelaskan alasan mengapa pihaknya tertarik untuk mengakuisisi TikTok. Namun menurut informasi yang beredar akuisisi ini akan dilakukan Kotick bersama mantan bos OpenAI (ChatGPT), Sam Altman. Untuk memuluskan rencana tersebut Kotick bahkan rela merogoh kocek lebih dalam untuk membeli aplikasi video pendek TikTok besutan raksasa teknologi China, ByteDance.

“Mantan CEO perusahaan gim Activision Blizzard, Bobby Kotick, sedang mencari mitra baru ia menyampaikan ketertarikannya kepada salah satu pendiri ByteDance, Zhang Yiming,” menurut orang yang mengetahui masalah itu, dikutip dari Engadget. Rencana akuisisi ini mencuat ditengah ramainya isu divestasi antara ByteDance dengan TikTok. Ini bukan pertama kalinya Pemerintah AS berupaya memblokir TikTok. Pada tahun 2020 Pemerintahan Donald Trump pernah memberlakukan aturan pemblokir TikTok namun upayanya dijegal oleh pengadilan.

Beberapa pemerintah negara bagian juga turut melarang karyawannya menginstal aplikasi TikTok di perangkat kerja yang disediakan pemerintah. Mantan Bos Activision Blizzard Berambisi Beli Tiktok, Siap Bayar Mahal ke Bytedance ByteDance Lebih Pilih Tutup TikTok Daripada Dijual ke Amerika

Aksi Nikita Mirzani Beri Gaji ke ART saat Live Jadi Sorotan, Bayar Mahal: Memanusiakan Manusia 50 SOAL Bahasa Indonesia Kelas 5 SD Ulangan/Ujian Semester 2 Kurikulum Merdeka 2024 & Kunci Jawaban Halaman 4 Ini Jawaban Mantan Gubernur Erzaldi Soal Bos bos Timah Diciduk Kejagung

Ogah Beli Tiket Mahal mahal Jelang Lebaran, Penumpang Bandara Sultan Hasanuddin Mudik Lebih Awal Sikap Aneh Olivia Allan Sejak Hamil Anak ke 4 Dibongkar, Denny Sumargo Bayar Mahal soal Ngidam Negara bagian Montana bahkan mencoba memblokir TikTok sepenuhnya, tapi lagi lagi digagalkan oleh pengadilan.

Namun demi memastikan platform TikTok tidak dikendalikan oleh pesaing asing, Sejumlah staf Gedung Putih kompak menyetujui RUU baru larangan divestasi terhadap TikTok. Untuk menggertak ByteDance, Presiden Joe Biden dan para panel DPR AS bahkan membentuk undang undang tentang penghapusan aplikasi TikTok yang membuat 170 juta warga Amerika tak dapat lagi mengakses layanan video pendek itu. "Kami meminta ByteDance menjual TikTok agar pengguna Amerika bisa menikmati video joget mereka, lipsing yang buruk, dan semua hal yang bisa diunggah di TikTok," kata Raja Krisnamoorthi, anggota Komite Kompetisi dengan China di Kongres.

Pemerintah AS berdalih langkah ini dilakukan untuk melindungi data warga AS dan menjaga keamanan nasionalnya. Ini mengingat selama beberapa bulan terakhir ByteDance dituding memiliki hubungan erat dengan pemerintah China. Hal itu diperkuat dengan muncul source code di TikTok yang menunjukkan bahwa aplikasi tersebut memanen data seperti lokasi, perangkat yang digunakan, dan aplikasi apa saja yang ada di dalam HP pengguna.

Penemuan itu yang membuat pemerintah Amerika khawatir, hingga merilis dasar hukum yang lebih kuat untuk melindungi warga negaranya agar tidak dikontrol oleh pemerintah China.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *